Kisah Nabi Musa dan Dua Buah Botol

Portal Dunia – Kisah Nabi Musa dan Dua Buah Botol

[portalpiyungan.co] Ibn Katsir meriwayatkan kisah ini dalam tafsir ayat Kursi (Surat Al-Baqarah ayat 255):

Ada beberapa orang Yahudi yang mendatangi Nabi Musa A.S. dan bertanya kepadanya “Wahai Musa, apakah Allah butuh tidur?” Tapi Musa A.S. tidak dapat menjawabnya.

Lalu Musa A.S. melanjutkan dakwahnya pada hari itu. Dia menyerukan kepada orang-orang agar menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya. Setelah selesai berdakwah selama seharian, kemudian dua malaikat mendatangi Musa A.S. Mereka memberikan Musa dua buah botol kaca.
Mereka berkata “Malam ini kau harus terjaga sepanjang malam sembari memegang dua botol kaca ini. Kau tidak boleh melepaskannya.”

Jadi Musa mengambil botolnya dan memegangnya. Karena telah berdakwah selama seharian, maka dia merasa capek. Kemudian sebagian malam berlalu dan dia semakin letih, matanya terasa berat dan tubuhnya makin lemah. Malam semakin larut dan rasa kantuknya tidak tertahankan lagi sehingga tanpa sadar Musa A.S. tertidur. Lepaslah kedua botol kaca itu dari genggamannya. Kedua botol itu menghantam lantai dan pecah.

Seketika, merasa kagetlah Musa A.S. karena suara pecahnya botol itu sehingga dia terbangun dari tidurnya. Tiba-tiba kedua malaikat itu datang kembali kepada Musa dan berkata “Ya Musa, jika Allah Azza wa Jalla tertidur sedetik saja, maka langit akan menimpa bumi bagaikan botol kaca ini pecah ke lantai.”

Dalam riwayat lain, Maka Allah Swt. berfirman, “Hai Musa, seandainya Aku mengantuk, niscaya terjatuhlah langit dan bumi dan hancur berantakan, sebagaimana kedua botol yang ada pada kedua tanganmu itu terjatuh.”

Kemudian Allah Swt. menurunkan ayat Kursi ini kepada Nabi-Nya Saw.

ٱللَّهُ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلۡحَىُّ ٱلۡقَيُّومُ‌ۚ لَا تَأۡخُذُهُ ۥ سِنَةٌ۬ وَلَا نَوۡمٌ۬‌ۚ لَّهُ ۥ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۗ مَن ذَا ٱلَّذِى يَشۡفَعُ عِندَهُ ۥۤ إِلَّا بِإِذۡنِهِۦ‌ۚ يَعۡلَمُ مَا بَيۡنَ أَيۡدِيهِمۡ وَمَا خَلۡفَهُمۡ‌ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَىۡءٍ۬ مِّنۡ عِلۡمِهِۦۤ إِلَّا بِمَا شَآءَ‌ۚ وَسِعَ كُرۡسِيُّهُ ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضَ‌ۖ وَلَا يَـُٔودُهُ ۥ حِفۡظُهُمَا‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَلِىُّ ٱلۡعَظِيمُ

“Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (Q.S. Al-Baqarah:255)

Inilah kebesaran Allah Azza wa Jalla, Tuhan yang tak pernah tidur.

Kisah Nabi Musa dan Dua Buah Botol Sumber: PORTAL PIYUNGAN/Portal Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *