Surabaya Deklarasikan Bebas Prostitusi

Lokalisasi Jarak-Surabaya. Foto Insert Wali kota Surabaya Tri Rismaharini.

Hidayatullah.com–Kota Surabaya memperingati Hari Pahlawan 10 November dengan mendeklarasikan diri sebagai kota bebas prostitusi di Taman Bungkul, Minggu (10/11/2013).
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengatakan, orang tua yang tinggal di kawasan lokalisasi di Surabaya harus memperhatikan masa depan anak-anak mereka.
“Pertumbuhan dan masa depan anak-anak harus menjadi prioritas di atas segalanya, termasuk urusan perut,” katanya.
Kegiatan ini dihadiri ratusan elemen masyarakat yang mendukung kampanye Surabaya bebas prostitusi.
“Masa depan anak-anak harus jadi prioritas. Orang tua jangan hanya memikirkan perut saja tetapi merugikan anak-anak,” katanya.
Tri mengatakan, masalah lokalisasi seperti Dolly adalah masalah klasik yang selalu mengiringi semua Walikota Surabaya, termasuk masalah sosial lain, seperti trafficking (perdagangan manusia).
“Ketika saya datang ke sekolah yang dekat dengan lokalisasi, ada kecenderungan tatapan mata anak-anak kosong dan tanpa semangat. Anak-anak ini kan dekat dengan praktik seks bebas. Mereka harus diselamatkan,” katanya.
Dia menegaskan, Pemerintah Kota Surabaya serius merehabilitasi wilayah lokalisasi dan sejauh ini tiga lokalisasi telah ditutup, yakni lokalisasi Tambakasri, Klakah Rejo, dan Dupak Bangunsari.
Pemkot Surabaya berencana menutup lokalisasi Sememi pada Desember 2013 dan akan merehabilitasi kawasan lokalisasi Jarak dan Dolly pada 2014. Namun untuk Dolly persiapan matang sedang disiapkan karena luas, dan bahkan disebut-sebut lokalisasi terbesar di Asia Tenggara.
Dia sudah menginstruksikan dinas-dinas terkait untuk siap bergerak.
“Karena tidak ada gunanya Surabaya bersih, indah dan tamannya banyak, tetapi masih ada masalah sosial seperti Dolly. Karena itu, saya tidak akan menyerah,” tegas Tri, seraya mengatakan Dolly nantinya akan menjadi subdistrik unit pengembangan.
Dia meyakinkan, warga yang tinggal sekitar lokalisasi Dolly tidak mengkhawatirkan rencana rehabilitasi oleh Pemkot Surabaya ini.
“Warga di sekitar Dolly tidak usah bingung. Lihat warga di Dupak Bangunsari, sekarang produk UKM mereka sudah sampai luar negeri. Saya juga terkejut. Kalau ada niat baik, Tuhan pasti bantu,” katanya, dilansir Antara.*

Source: http://www.hidayatullah.com/read/2013/11/10/7216/surabaya-deklarasikan-bebas-prostitusi.html

http://pesantrenmasyarakat.com/blog/surabaya-deklarasikan-bebas-prostitusi.html Surabaya Deklarasikan Bebas Prostitusi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *