Zakir Naik: Injil Juga Ajarkan Tauhid

Portal Dunia – Zakir Naik: Injil Juga Ajarkan Tauhid

Eramuslim.com – Ada banyak kesamaan antara Islam dan Kristen secara umum. Zakir Naik menyebut, sebenarnya Kristen pun mengajarkan tauhid, keesaan Tuhan.

Dalam ceramah umum bertajuk Similarity Between Islam and Christianity, Zakir Naik mengatakan, Islam didirikan atas lima pilar, yakni syahadat, shalat, zakat, puasa ramadhan, dan berhaji. Dalam Islam, Alquran menjelaskan tauhid.

Konsep tauhid dalam Islam ada dalam surat Al Ikhlas. Di sana Allah SWT menjelaskan diri-Nya Maha Esa, tempat bergantung, tidak beranak dan tidak diperanakkan, dan tak ada yang serupa dengan-Nya. Ini, kata Zakir Naik, merupakan konsep teologi yang utuh.

Begitu pula dalam surat Al Baqarah ayat 177 yang menyebut iman kepada Allah SWT di urutan pertama. Alquran adalah kunci menyampaikan Islam kepada non-Muslim. ”Adalah kewajiban Muslim untuk sampaikan nilai Islam kepada non-Muslim dan yang pertama adalah tauhid; menyembah Allah saja,” kata Zakir Naik di Stadion Patriot Candrabhaga, Kota Bekasi, Sabtu (8/4).

Dalam Injil pun disebutkan Musa menyeru kepada Bani Israel bahwa hanya ada satu tuhan. Isa juga menyeru Bani Israil menyembah Allah, Tuhannya Isa dan Tuhan Bani Israel. ”Jadi kalau baca Alquran dan Alkitab Perjanjian Lama dan Baru, Tuhan hanya satu, Allah SWT,” kata Zakir Naik.

Dalam Islam, Allah mengampuni semua dosa kecuali syirik. Dosa terbesar adalah menyekutukan Allah dengan yang lain. Jika membaca Injil, lanjut Zakir Naik, juga jelas. Tidak ada pernyataan ambigu dimana Isa menyebut dirinya Tuhan. Isa tidak menyebut dirinya Tuhan dan minta disembah. ”Kalau ada, saya bersedia menerima Kristen. Saya belajar perbandingan agama dan tahu soal ini. Isa tak pernah klaim dirinya Tuhan,” kata Zakir Naik.

Manusia boleh menyebut Allah SWT dengan nama yang bagus dan jumlahnya 99 nama. Muslim lebih suka menyebut Allah dibanding God atau Tuhan. Karena penggunaan kata Allah tak bisa dibuat jamak. Allah adalah kata yang unik.

Bahkan dalam Injil, Isa juga menyebut ‘Elay Elay la masabaktani, ya Tuhan ya Tuhan mengapa mereka mengorbankan saya’. Elay merupakan Bahasa Ibrani dan saat diterjemah ke Bahasa Arab, kalimat itu menjadi ‘ya Allah ya Allah la ma taroktani’. Karena itu bahasa Ibrani dan Arab bersaudara.(jk/rol)

loading…

Zakir Naik: Injil Juga Ajarkan Tauhid Sumber: Eramuslim/Portal Dunia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *