Connect with us

Teknologi

POCO X3 Akan Diluncurkan di India pada Tanggal 22 September 2020 Mendatang

Published

on

NEW DELHI: Pabrikan smartphone Poco telah mengonfirmasi peluncuran smartphone Poco X3 barunya di India. Perusahaan telah menjadwalkan acara online pada 22 September, di mana mereka akan meluncurkan smartphone tersebut. Poco juga telah mengkonfirmasi bahwa smartphone akan tersedia secara online di Flipkart. Diharapkan perusahaan dapat memberi harga Poco X3 di bawah Rs 20.000.

Diluncurkan baru-baru ini di Eropa, Poco X3 hadir dengan layar full HD + 6,67 inci dengan kecepatan refresh 120Hz dan resolusi 1080 × 2400 piksel. Layarnya dilindungi dengan lapisan Corning Gorilla Glass 5 di atasnya. Smartphone ini ditenagai oleh prosesor Qualcomm Snapdragon 732G octa-core dengan GPU Adreno 618.

Perangkat ini mengemas RAM 6GB dan hadir dalam dua opsi penyimpanan – 64GB dan 128GB. Pengguna selanjutnya dapat memperluas penyimpanan hingga 256GB dengan menambahkan kartu microSD. Poco X3 menjalankan sistem operasi Android 10 dengan MIUI 12 milik perusahaan sendiri. Perangkat ini dilengkapi dengan sensor sidik jari yang dipasang di samping dan IR blaster.

Datang ke kamera, Poco X3 memiliki pengaturan quad-camera yang terdiri dari sensor maon 64MP dengan lampu kilat LED, aperture f / 1.89, sensor ultra-lebar 13MP 119 ° dengan aperture f / 2.2, kedalaman 2MP dan sensor makro 2MP 4cm. Bagian depan handset memiliki kamera selfie 20MP.

Smartphone ini hadir dengan lapisan tahan percikan yang didukung oleh baterai 5160mAh dengan pengisian cepat 33W. Dalam hal konektivitas, perangkat ini menawarkan dual 4G, VoLTE, Wi-FI, Bluetooth dan USB Type-C.

Baru-baru ini, Poco meluncurkan Poco M2 di India dengan banderol harga mulai Rs 10.999. Smartphone ini memiliki layar full HD + 6,53 inci dan didukung oleh prosesor octa-core MediaTek Helio G80 dan menjalankan MIUI 11. Untuk urusan kamera, smartphone ini menawarkan kamera AI 8MP di bagian depan untuk selfie. Poco M2 dilengkapi dengan kamera lensa quad di bagian belakang. Sistem kamera belakang terdiri dari kamera utama 13MP, lensa ultra lebar 8MP, lensa makro 5MP dan lensa kedalaman 2MP.

Teknologi

Google Mengumumkan Android 11 untuk Smart TV

Published

on

Raksasa pencarian internet Google telah mengumumkan bahwa mereka meluncurkan Android 11 pada platform Android TV .

“Android 11 di Android TV memperkenalkan peningkatan kinerja dan privasi, fitur baru yang disesuaikan untuk TV, dan alat pengembang yang diperbarui,” kata Wolfram Klein, Manajer Produk, Android TV dalam posting blog tentang pengembang Android.

Google mengklaim bahwa dengan Android 11, pengguna akan mendapatkan peningkatan kinerja seperti manajemen memori yang ditingkatkan dan fitur privasi seperti izin satu kali yang dikatakan untuk memastikan perangkat TV bekerja dengan cepat dan aman.

Lebih lanjut, dengan Android 11 di TV, Google mengklaim bahwa pengguna akan mendapatkan dukungan untuk Mode Latensi Rendah Otomatis, dan dekode media latensi rendah, bersama dengan Kerangka Kerja Tuner baru dengan dukungan Media CAS yang diperbarui dan ekstensi untuk implementasi HAL HDMI CEC.

“Dengan dukungan gamepad yang diperpanjang , mode boot senyap untuk pembaruan sistem, permintaan tidak aktif, dan tombol bangun yang dapat dikonfigurasi OEM, Android 11 memungkinkan kontrol yang lebih besar atas fungsi TV. Fungsi kerangka kerja baru untuk mengelola LED Sistem dan tombol sunyi mikrofon fisik juga memfasilitasi integrasi untuk perangkat berkemampuan mikrofon jarak jauh, ”saiid Google dalam sebuah posting blog.

Google mengumumkan bahwa mitra OEM Android TV akan meluncurkan dan meningkatkan perangkat ke Android 11 dalam beberapa bulan mendatang.

Continue Reading

Bisnis

Mengapa CEO Facebook Mark Zuckerberg adalah ‘Penggemar’ Ponsel Samsung

Published

on

Ponsel mana yang digunakan Mark Zuckerberg ? Sementara CEO seperti Elon Musk dari Tesla dan Jeff Bezos dari Amazon adalah pengguna iPhone, CEO Facebook memiliki jawaban yang berbeda ketika pertanyaan ini diajukan kepadanya dalam sebuah wawancara. Zuckerberg baru-baru ini menghubungi YouTuber Marques Brownlee alias MKBHD di mana dia menyatakan cintanya pada smartphone Samsung . Ketika ditanya ponsel mana yang ada di sakunya, CEO Facebook berkata, “Anda tahu, saya telah menggunakan ponsel Samsung selama beberapa tahun dan saya adalah penggemar beratnya. Saya pikir mereka membuat ponsel yang bagus. ”

Zuckerberg juga mengatakan bahwa dia menyukai Android dan karena sejumlah besar populasi di seluruh dunia menggunakan smartphone Android, sangat penting baginya dan tim di Facebook untuk memiliki lebih banyak eksposur ke smartphone Android yang berbeda daripada hanya iPhone.

Facebook telah bekerja sama dengan Samsung untuk perangkat Oculus VR-nya dan aplikasi serta layanan Facebook telah diinstal sebelumnya pada smartphone Samsung Galaxy. Sejauh ini, kemitraan tersebut tampaknya hanya berkembang antara raksasa media sosial dan raksasa teknologi Korea Selatan.

Samsung baru-baru ini meluncurkan Galaxy M51, smartphone seri Galaxy M termahal yang diluncurkan oleh perusahaan sejauh ini. Smartphone ini mengemas baterai 7000mAh yang sangat besar dan menggunakan pengaturan kamera quad 64MP dan penembak selfie 32MP.

Galaxy M51 hadir dengan layar Infinity O 6,7 inci. Ini didukung oleh prosesor Qualcomm Snapdragon 730G octa-core yang dipasangkan dengan Adreno 618 GPU. Muncul dengan fungsi SIM ganda dan menjalankan sistem operasi Android 10 dengan One UI milik perusahaan. Samsung Galaxy M51 hadir dalam dua varian – RAM 8GB dan penyimpanan internal 128GB serta RAM 6GB dan penyimpanan internal 128GB. Pengguna selanjutnya dapat memperluas penyimpanan dengan menambahkan kartu microSD. Smartphone ini hadir dengan kemampuan pengisian daya terbalik dan dilengkapi dengan pengisi daya cepat 25W. Perusahaan mengklaim bahwa smartphone dapat mengisi penuh dalam waktu kurang dari 2 jam.

Continue Reading

Teknologi

Tencent China Mengubah Nama Aplikasi Kerja WeChat sebelum Larangan Trump

Published

on

HONG KONG: Raksasa teknologi China Tencent Holdings telah mengubah nama aplikasi kolaborasi kantor WeChat Work menjadi WeCom , menjadikannya sebagai alternatif potensial untuk aplikasi perpesanannya WeChat sebelum larangan AS.

Tencent, mendaftarkan merek dagang WeCom pada 19 Agustus, menurut Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat.

Dua sumber Tencent mengatakan WeCom tidak termasuk dalam lingkup larangan transaksi terkait WeChat di Amerika Serikat mulai 20 September, salah satu dari serangkaian tindakan AS yang menindak perusahaan dan aplikasi teknologi China yang menurut Washington merupakan ancaman bagi keamanan nasional. .

Tencent menolak berkomentar.

WeChat adalah aplikasi seluler all-in-one yang menggabungkan perpesanan, media sosial, fungsi pembayaran, dan layanan lainnya. Apa yang disebut aplikasi supernya sangat penting untuk kehidupan sehari-hari di China dan memiliki lebih dari satu miliar pengguna.

Di Amerika Serikat, WeChat banyak digunakan oleh ekspatriat China dan lainnya untuk berkomunikasi dengan teman dan kolega di China. Ia memiliki rata-rata 19 juta pengguna aktif harian di Amerika Serikat, menurut firma analitik Apptopia.

Setelah mengunduh WeCom, pengguna sekarang dapat menautkan akun WeChat mereka ke sana dan menambahkan kontak WeChat mereka, tes Reuters menunjukkan. Pengguna WeCom kemudian dapat mengirim pesan, membuat grup obrolan, dan bahkan menerima uang virtual dari teman WeChat tanpa harus mengunduh WeChat kontak WeChat mereka.

Tidak ada indikasi bahwa Tencent secara aktif mempromosikan WeCom di Amerika Serikat. Juga tidak ada lonjakan unduhan WeCom dalam beberapa minggu terakhir, menurut Sensor Tower.

Solusi WeCom

Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross diatur untuk merilis peraturan pada hari Minggu mengklarifikasi transaksi WeChat mana yang akan dilarang berdasarkan perintah eksekutif Presiden Donald Trump .

Pada hari Kamis, Departemen Kehakiman AS mengatakan Ross tidak berencana menargetkan orang atau kelompok yang hanya mengunduh atau menggunakan WeChat untuk menyampaikan informasi pribadi atau bisnis.

Staf Tencent di Amerika Serikat secara historis menggunakan WeChat Work untuk berkomunikasi dengan kantor pusat perusahaan di Shenzhen. Tencent memiliki setidaknya 250 karyawan yang berbasis di AS.

Pengumuman Trump pada 6 Agustus tentang larangan transaksi terkait WeChat menyebabkan lonjakan unduhan WeChat dan aplikasi alternatif oleh penduduk AS. Sekelompok pengguna WeChat juga telah menggugat untuk memblokir larangan tersebut.

Aplikasi seluler WeCom semakin populer di China, di mana unduhan pada bagian pertama bulan September naik 74% dari sekitar 690.000 selama 16 hari pertama bulan Agustus. Unduhan 158% lebih tinggi dari periode yang sama tahun lalu.

Tetapi aplikasi tersebut mendapatkan sedikit daya tarik di Amerika Serikat. Pemasangan baru di AS sejauh ini pada bulan September mencapai sekitar 3.000, tidak berubah dari periode yang sama di bulan Agustus dan naik dari 1.000 selama bagian pertama September tahun lalu.

Nina Wei, seorang pengusaha China di Seattle, mengatakan dia menggunakan WeCom sebagian besar untuk terhubung dengan kontak bisnis di China tetapi belum banyak menggunakannya akhir-akhir ini karena sejumlah proyek berantakan di tengah memburuknya hubungan China-AS.

Dia tidak menyadari bahwa WeCom adalah solusi yang potensial.

“Saya belum menghubungkan WeCom saya ke WeChat saya karena saya berharap untuk memisahkan kehidupan kerja dan kehidupan pribadi saya.”

Continue Reading

Trending